Tempat Traveling

Sanghyang Heuleut Saguling Padalarang (Danau Tersembunyi, Tempat Mandi Para Bidadari Kayangan)

Indonesia banyak memiliki suku budaya yang unik dan beragam serta tersebar dari Sabang sampai Merauke. Setiap suku bangsa memiliki keunikan dan ciri khasnya masing-masing. Saat kita masih duduk di bangku Taman Kanak-Kanak atau Sekolah Dasar, kita senang sekali ketika guru sedang bercerita mengenai suatu kisah yang berasal dari suatu daerah. Yang paling sering diceritakan adalah kisah mengenai legenda atau cerita rakyat.

Setiap daerah di Indonesia memiliki cerita rakyat atau legenda yang berbeda dengan daerah lainnya. Cerita itu bisa berhubungan dengan asal usul suatu tempat, kisah mengenai perjuangan dan kepahlawanan, hingga cerita mengenai negeri kayangan yang ditinggali oleh para dewa-dewi, bidadari dan dikisahkan ditempat yang indah dan menyenangkan.

Masih ingat dengan kisah Legenda Tangkuban Perahu? Legenda mengenai asal usul terbentuknya Gunung Tangkuban Perahu Lembang, yang mengisahkan seorang pemuda bernama Sangkuriang yang jatuh cinta kepada ibunya sendiri yang bernama Dayang Sumbi. Dayang Sumbi adalah seorang bidadari yang diutus turun ke bumi dan menjalani hidup sebagai manusia dan hingga memiliki anak bernama Sangkuriang. Karena Dayang Sumbi adalah seorang dewi maka ia tidak akan bertambah tua.

Ssstt.. Kamu percaya adanya bidadari yang tinggal di kayangan? Pernah mendengar cerita bahwa bidadari suka turun ke bumi melalui pelangi dan mandi di sebuah danau yang indah dan jernih airnya? Tahukah kamu kalau di sekitaran Bandung terdapat danau tersembunyi dan dipercaya sebagai tempat mandi para bidadari dari kayangan?? Nama tempat itu adalah SANGHYANG HEULEUT SAGULING PADALARANG..

1442841723950

Sanghyang Heuleut Saguling Padalarang

Masih belum jelas kenapa tempat ini dinamai “Sanghyang Heuleut”. Jika diartikan kata per kata, “Sanghyang” memiliki arti sebagai “tempat yang suci”, sedangkan “Heuleut” memiliki arti “selang antara dua waktu”. Mungkin tempat ini dinamai demikian karena tempat ini sering dikunjungi oleh para bidadari dari kayangan yang memiliki waktu berbeda dengan dunia manusia.

Warga sekitar di kawasan Saguling yang dekat dengan keberadaan Sanghyang Heuleut mempercayai bahwa tempat ini dahulu sering dikunjungi oleh para bidadari jika ingin mandi dan turun dengan menggunakan pelangi yang sangat indah warnanya. Dan tempat ini pula yang dipercayai sebagai tempat Dayang Sumbi, ibu dari Sangkuriang untuk mengambil air minum, mandi dan mencuci pakaian miliknya.

Karena tempatnya yang memiliki legenda, tempat ini pun cukup dikeramatkan oleh warga sekitar. Dan beberapa warga pun merasa takut untuk mengunjungi Danau Sanghyang Heuleut ini. Warga sekitar merasa takut datang ke tempat ini karena akses jalannya yang cukup sulit karena harus menyusuri sungai dengan bebatuan yang besar, serta harus melewati hutan yang cukup lebat. Jadi, hal itulah yang menyebabkan warga sekitar enggan atau malas untuk mengunjungi danau ini.

1442754326754

1442841750395

Hidden Paradise di Bandung Barat

Karena letaknya yang tersembunyi di ujung sungai. Danau Sanghyang Heuleut ini bagaikan sebuah surga tersembunyi. Belum banyak yang mengetahui mengenai keberadaan danau Sanghyang Heuleut ini. Tak ada yang mengira bahwa di ujung sungai dengan airnya yang cukup deras kala musim penghujan, banyaknya batu-batu besar dan dikelilingi hutan lebat terdapat sebuah danau indah yang tertutup oleh bebatuan besar.

Danau Sanghyang Heuleut ini sangatlah indah karena tertutup oleh bebatuan yang tinggi menjulang layaknya sebuah mangkuk yang berisi susu yang manis. Selain itu danau ini memiliki air yang jernih berwarna hijau dan terdapat air terjun kecil sebagai sumber air yang mengisi danau. Danau ini pun dikelilingi oleh rimbunnya pepohonan yang menyejukkan. Tak salah memang tempat ini dijuluki sebagai “Hidden Paradise di Bandung Barat”.

1442841712388

1442841743896

Danau Purba yang Terselamatkan

Dilihat dari segi geografis dan sejarahnya, Danau Sanghyang Heuleut ini merupakan sebuah danau yang mengalir pada arus Sungai Citarum Purba. Danau Sanghyang Heuelut ini masih dalam satu rangkaian cerita dengan tempat Sanghyang Tikoro dan Sanghyang Poek.

Bisa dibilang, Danau Sanghyang Heuleut ini adalah sebuah danau purba yang masih bisa kita lihat dan kunjungi. Hal itu dibuktikan dengan banyaknya terdapat bebatuan besar yang terbentuk dari hasil letusan Gunung Api Purba yang bernama Gunung Sunda. Danau ini terselamatkan dengan hadirnya bendungan Saguling yang masih menjadi sumber air dari Danau Sanghyang Heuleut ini.

Tiket Masuk Danau Sanghyang Heuleut

Karena belum adanya pihak atau lembaga yang mengurusi kepariwisataan lokal yang berada di Saguling khususnya kawasan Sanhyang Heuleu ini, maka pengunjung atau wisatawan belum dikenakan biaya administrasi. Mungkin nanti ketika sudah banyak orang yang tahu tentang keberadaan Sanghyang Heuleut ini, dan adanya peran aktif dari masyarakat serta pemerintah maka dikemudian hari akan diberlakukan sistem retribusi tiket.

Semoga saja ketika mulai diberlakukan sistem retribusi tiket, tempat ini akan semakin dipelihara dan dijaga keberlangsungannya, dan bisa menjadi sumber ilmu bagi mereka yang ingin mempelajari sejarah bumi pasundan yang indah dan penuh cerita ini. Setujukah?

Lokasi Danau Sanghyang Heuleut

Tempat ini berlokasi di Kecamatan Saguling dan tepatnya berada di kawasan PLTA Saguling. Untuk mencapai lokasi ini bisa diakses menggunakan kendaraan roda dua dan roda empat. Patokan yang paling mudah adalah PLTA Saguling. Dan tempat ini berada sekitar 5 km dari gapura utama PLTA Saguling.

Untuk mencapai lokasi Danau Sanghyang Heuleut ini harus dengan berjalan kaki karena kendaraan tak bisa masuk. Yang perlu dilakukan adalah sampai ke lokasi PLTA Saguling yang terdapat pipa raksasa. Dari lokasi ini dilanjutkan dengan berjalan kaki ke arah hutan dan berjalan melawan arus sungai. Perjalanan kurang lebih sekitar 1 Km dan di ujung akan menemukan sebuah gunung kecil yang terdapat gua Sanghyang Poek. Setelah menemukan gua Sanghyang Poek lanjutkan perjalanan melawan arus sungai sekitar 2 Km. Danau Sanghyang Heuleut ini berada di ujung sungai Sanghyang Poek.

Rute untuk mencapai lokasi ini jika dari arah Kota Bandung adalah : Kota Bandung – Kota Cimahi – Padalarang (melewati pusat oleh-oleh Roti Unyil) – Jalan Raya Padalarang (kawasan yang berkelok & banyak pusat oleh-oleh khas Priangan di pinggir jalan) – Raja Mandala – Pintu gerbang PLTA Saguling.

Happy wonderful traveling ..

HOT NEWS! (#DiBawahLangitBandung)

1. Tempat wisata unik, murah dan hits di Bandung : http://wp.me/p1qhmy-u3

2. Tempat hunting foto unik, murah dan hits di Bandung :http://wp.me/p1qhmy-wq

TELAH TERBIT!! (Self publishing, tak tersedia di Gramedia/toko buku dan buku akan dikirim kerumah)

Buku & e-book “Jarambah Bandung”, berisi 40 lebih tempat unik dan antimainstream di Bandung. Terbitan nulisbuku.com dengan harga buku Rp. 64.500. Selengkapnya baca disini : http://goo.gl/6vhann

full cover

Iklan

One thought on “Sanghyang Heuleut Saguling Padalarang (Danau Tersembunyi, Tempat Mandi Para Bidadari Kayangan)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s