Cerita Hantu

Cerita Hantu – Suatu Malam di Braga Bandung

Cerita ini berawal beberapa minggu lalu saat saya bersama teman-teman main dan jalan-jalan ke daerah Braga Bandung. Saat itu adalah malam hari dan tepat pada malam jum’at.

Saat itu kami hendak mencari tempat untuk makan malam. Dipilihlah salah satu cafe yg bertema horror disana. Tempatnya sangat unik dan keren dengan beberapa patung, hiasan dan rumah hantu yang menghiasi cafe itu.

Tanpa pikir panjang kami pun duduk di belakang cafe itu dengan halaman yang hijau dan beratapkan langit. Kami pun memesan beberapa makanan untuk makan malam kami.

Teman saya yang memiliki six sence mulai sedikit gelisah, ia nampak sedikit resah. Aku pun bertanya kepadanya, “Kenapa kamu? Ada hantu lagi yang kamu lihat?”

“Iyaa, ada kepala yang nongol keluar dibalik jendela kayu itu. Saya ga tau siapa dia!”.Β  Ia melihat sosok itu tepat dibelakang kami yang sedang duduk di meja bundar berwarna hitam yang ada di belakang cafe.

Kami tak menghiraukan sosok halus yang tadi dilihat oleh teman saya itu. Kami pun duduk dan makan beberapa jam di cafe itu.

Kami pun akhirnya memutuskan untuk pergi berkaraoke di salah satu mall yang terdapat di Braga. Kami pun melewati jalanan berbatu yang ada disana. Braga merupakan tempat yang sangat unik, tidak hanya bangunan tua khas Belanda namun jalanannya pun tidak beraspal namun berbatu kotak berwarna hitam.

Disepanjang jalan Braga malam itu yang sedikit sepi dan hanya ditemani oleh lampu jalan yang indah kami menyusuri jalanan Braga. Bangunan Belanda pun masih kokoh berdiri disana

Kami melihat beberapa bangunan tua yang sudah tidak terawat dan kosong tiada penghuninya disana. Hanya nampak gelap dan usang dimakan oleh zaman.

Teman saya berkata, “Dia ngikutin kita dari belakang!”. Kami semua pun kaget dan sedikit menoleh kebelakang namun tidak ada siapa-siapa disana.

Temanku yg satu itu memang unik. Ia mampu melihat “mereka” yang tidak terlihat oleh kami yang bersamanya

“Braga itu indah yaa ketika malam hari. Banyak om dan tante Belanda yang lagi jalan-jalan disini. Baju mereka terlihat modis sekali!”

“Lihat deh banyak toko yang menjual baju dan orang-orang pucat itu banyak sekali berseliweran di Braga ini. Ini seperti pasar bagi mereka”

Kami kaget mendengar ceritanya, disana hanya terlihat beberapa orang bule saja yg lewat di jalan itu. Karena takut akhirnya kami pun tak mendengarkan ceritanya dan asik dengan handphone yang kami pegang masing-masing.

Saat kami hampir tiba di mall itu. Teman saya berkata lagi. “Astaga! Ada kepala menggelinding di depan kita!”

“Sosok kepala itu berkata. Tolong saya, kembalikan badan saya!”. Teman saya meneteskan air mata saat melihat sosok kepala yang berdarah itu.

Ia tak tega melihat sosok itu sehingga ia menangis. Braga malam itu memang tidak seram dan mencekam, namun ada cerita pilu yang tersimpan dibalik indahnya malam dan kokohnya bangunan Belanda yang berdiri di Braga Bandung

Setelah berkaraoke akhirnya kami pun memutuskan pulang. Teman saya akhirnya bercerita mengenai sosok yang dilihatnya tadi kepada kami saat di mobil menuju pulang kerumah dan kekosan.

Braga adalah salah satu kota fashion internasional saat zaman kolonial dulu. Banyak meneer dan noni Belanda yang jalan dan berebelanja disana

Ketika perang terjadi banyak korban pribumi dan Belanda yang meninggal disana. Bangunan dan baju-baju yang ada pun di hancurkan.

Dan sosok yang kami temui saat di cafe adalah ia salah satu penjaga toko disana yg meninggal terpenggal kepalanya ketika menjaga toko saat itu

Namun sosok itu tak bercerita kepada temanku siapa yang telah memenggal kepalanya saat itu. Dan tempat itu pun kini masih jadi favorit bagi “mereka” yang ada disana hingga kini.

Dari jalanan Braga kami pulang melewati patung pahlawan dan terdapat Sungai Cikapundung ditengahnya.. BERSAMBUNG

Nahh itu dia kisah kami saat main ke Braga. Salah satu kota fashion terbesar yang mirip dengan kota Paris Prancis.

Kata “Paris Van Java” pun berasal dari Braga ini. Baju dan pakaian saat itu pun langsung dibawa dari Paris untuk dijual kepada mereka warga Belanda yang tinggal dan menetap di Bandung

Tapi sayang Braga kini tidak terawat dan indah lagi seperti dulu, banyak yang terbengkalai dan kusam. Namun Braga masih tetap cantik dan megah untuk kita kunjungi baik itu sekedar berfoto atau mencicipi kuliner yang terdapat disepanjang jalanan Braga Bandung.

Mari kita jaga Braga yang indah ini seperti “mereka” yang masih cinta dengan Braga dan menetap hingga kini disana agar menjadi “Paris Van Java” seperti dulu lagi!

@ridwanderful

Suka sama cerita di blog ini? Beli juga yuk kaka novelnya! (Self publishing, ga ada di toko buku dan hanya via online. Buku akan dikirim langsung kerumah)

Link pemesanan klik disini : http://nulisbuku.com/books/view_book/6460/lintasan Novel LINTASAN

Iklan

3 thoughts on “Cerita Hantu – Suatu Malam di Braga Bandung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s